Strategi Taruhan Sepak Bola (Sepak Bola) – Temukan Kemenangan dengan Bertaruh di Liga Bawah

taruhan

Sebagian besar penumpang suka bertaruh di sepak bola papan atas terutama Liga Utama Inggris (EPL). Jutaan dolar dipertaruhkan di setiap pertandingan.

Mengapa ada kecenderungan untuk fokus pada sepak bola elit?

Karena para sbobet penumpang percaya bahwa mereka memiliki pengetahuan yang lebih baik dan kepercayaan diri yang lebih besar. Mereka menyukai konsistensi kemenangan dari klub-klub besar. Namun, peluang untuk pemenang yang konsisten seperti itu seringkali rendah dan tanpa nilai.

Itu bisa membayar dividen untuk berkonsentrasi di liga yang lebih rendah. Izinkan saya berbagi dengan Anda kejadian menarik. Pada 21 Februari 2009, ada pertandingan antara tim non-liga Inggris Weymouth dan Rushden & Diamonds. Weymouth dihancurkan 9-0. Tapi fans Weymouth tertawa sampai ke bank. Taruhan membayar lebih dari satu juta Pound Inggris di salah satu kudeta taruhan terbesar dalam sejarah non-liga.

Apa yang salah bagi para bandar taruhan?

Di liga yang lebih rendah, penumpang memiliki keunggulan jika mereka dapat memperoleh berita tim terbaru lebih cepat daripada bandar taruhan. Dalam insiden ini, fans Weymouth mengetahui “sebelum bandar taruhan” bahwa tim utama Weymouth, yang belum dibayar sama sekali tahun ini karena hutang klub, melakukan pemogokan setelah menemukan bahwa tidak ada asuransi kesehatan untuk permainan tersebut. Klub tidak punya pilihan selain menurunkan tim yuniornya yang tidak berpengalaman. Di pertandingan ini, para bandar taruhan tertangkap basah dengan celana tergerai.

Para penumpang yang bersedia menghabiskan waktu yang sama untuk menerapkan kriteria penelitian yang sama di divisi bawah bisa mendapatkan keuntungan yang sangat besar. Empat alasan berikut akan meyakinkan Anda:

1) Skuad Lebih Kecil

Sebagian besar tim divisi bawah tidak memiliki regu yang besar dan tidak dapat mengganti pemain bintang mereka dengan mudah dengan pemain dengan kualitas yang sama. Cedera atau skorsing pemain kunci tertentu dapat mengganggu kinerja seluruh tim.

2) Tidak Ada Pembangkit Listrik

Berbeda dengan liga elite seperti EPL, untuk divisi bawah tidak ada powerhouse yang mendominasi liga selama beberapa musim. Tidak ada yang disebut Big Four. Ini memberi liga yang lebih rendah lapangan bermain yang lebih rata dan menciptakan lebih banyak peluang untuk taruhan nilai.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *